Layanan Online Sari Asih Rapid Test, SWAB, Konsultasi Online
Layanan Online Sari Asih Rapid Test, SWAB, Konsultasi Online

Beneran Kerokan Bisa Hilangkan Masuk Angin?Cek Faktanya Yuk

15 Nov, 2022

SARIASIH.com  - Sering dengar yah kalo di tengah-tengah masyarakat kita sering mengeluh sakit akibat masuk angin. Perut melilit, mual, badan tidak enak, panas dingin, pusing dan sering sendawa sering dikaitkan dengan sakit masuk angin.

Dalam dunia medis sebenarnya tidak ada istilah sakit karena masuk angin. Masyarakat kita seringkali menggambarkan masuk angin dengan keluhan-keluhan yang disebutkan di atas. Caranya pun berbeda untuk mengurangi rasa tidak nyaman tersebut, salah satunya dengan kerokan.

Kerokan dipilih beberapa masyarakat untuk membantu meredakan gejala-gejala masuk angin, selain mudah, murah, cepat dan mungkin efektif. Tapi apakah benar kerokan dengan sebuah koin logam kecil mampu meredakan keluhan tersebut?

Dokter Umum Rumah Sakit Sari Asih Karawaci Kota Tangerang dr Fadli Ambara menyebutkan jika masuk angin adalah termasuk masalah kesehatan yang bersifat ringan dan dapat sembuh dengan sendirinya, namun jika mengalaminya tentu sangat mengganggu aktivitas.

Menurutnya, kerokan atau yang dikenal dengan pengobatan kerokan merupakan sebuah teknik pengobatan tradisional yang cukup terkenal di wilayah Indonesia terutama pulau Jawa. Dan kerokan dapat menyembuhkan penyakit masih terdapat kontroversi di kalangan medis.

“Faktanya, pada proses pengerokan, pembuluh darah yang dikerok akan melebar, sehingga banyak pembuluh darah yang melalui pembuluh darah, dan itu membantu proses peradangan atau inflamasi. Jadi semisal pegal-pegal kemudia dikerok, memang akan bisa mengurangi rasa pegalnya,” ujar dr Fadli Ambara.

Gambar WhatsApp 2022-11-09 pukul 09.59.18

Proses pengerokan pun disebutkan dr Fadli akan merubah biomolekuler yang ada di dalam tubuh yang menyebabkan perubahan di dalam tubuh. Salah satu perubahan yang terjadi adalah peningkatan suhu tubuh yang menjadi lebih hangat sehingga menimbulkan efek nyaman, adanya peningkatan imunitas terhadap infeksi serta rasa nyaman setelah di kerok.

“Nah efek-efek tersebut yang menyebabkan banyak sekali masyarakat yang masih memilih di kerok karena timbul sensasi nyaman dan rileks setelah di kerok,” sebut dr Fadli.

Meski ada beberapa efek baik, kerokan juga dijelaskan dr Fadli memiliki efek samping yang kurang baik, yaitu efek kerokan membuat kulit menjadi lecet. Akan TeTapi kerusakan kulit tersebut memang hanya pada bagian kulit atas saja (stratum corneum) yang pada dasarnya memang akan mati sendirinya (ganti kulit).

“Perawatan kerokan atau kerokan itu memang bisa jadi salah satu alternatif untuk mengurangi gejala pegal-pegal, kembung atau sering disebut masuk angin. Tetap saja, jika gejalanya tidak berhenti harus segera periksakan diri ke dokter atau fasilitas kesehatan terdekat,” tutup dr Fadli Ambara.

Bagikan :

Jadwal Poliklinik
dr. H. Agus Hermawan, Sp.OG
dr. H. Agus Hermawan, Sp.OG
Kebidanan dan Kandungan
dr. Harry Mahathir Akip , SpJP
dr. Harry Mahathir Akip , SpJP
Jantung
dr. Virginia Nuriah Hikmawati , SpP
dr. Virginia Nuriah Hikmawati , SpP
Paru
dr. Widya Ayu Sari , Sp.OG
dr. Widya Ayu Sari , Sp.OG
Kebidanan dan Kandungan
dr. Muhammad Hafiz Afif , Sp.B
dr. Muhammad Hafiz Afif , Sp.B
Bedah Umum
Layanan Online
Layanan Online
Konsultasikan Dengan Dokter
Coming Soon
Ok